Merasa Malu

Standar

begini lohh cerita nya , aku lupa kapan tepat nya aku mengalami kejadian ini . kejadian yang membuat aku malu .

aku pernah mengunjungi 1 keluarga yang menurut pandangan mata ku sederhana bahkan jauh dari kata CUKUP . hmm ya allah miris sekali melihat keluarga ini .
rumah nya pun aku anggap tak layak untuk di huni , kenapa aku bilang seperti ini ? yaa bagaimana tidak rumah yang hanya sekecil itu di huni oleh mereka ber-6 karena mereka mempunyai 4 orang anak . dinding nya pun bukan dari tembok , lantai nya pun hanya tanah . ya allah ingin menangis aku melihat kejadian fakta di depan mata ku yang aku alami sendiri .
sempat berbincang dengan si ibu , aku berbicara dengan nya sehalus mungkin menghindari kata kata yang mungkin bisa menyakiti hati si ibu .

“ibu , bapak kerja sebagai apa ? pandapatan nya berapa ?”

“bapak mah neng kerja nya ya apa aja di kerjain yang penting dapet duit”

“kalo ibu kerja nya apa ? pendapatan nya berapa sehari?”

“ibu mah cuma jualan kue neng kue kampung itu jga , paling banyak neng dapet ya 15 ribu itu juga kalo laku dan abis semua kalo ngga yaudah dimakan sendiri aja”

hah ? hanya 15 ribu ? jauh sekali di banding uang jajan yang aku terima setiap hari dari mama ku (membatin).
ya allah jauh sekali . padahal merka bekerja sedangkan aku ? aku hanya minta dan membebani orang tua ku setiap hari .

“emang kalo 15 ribu itu cukup ya bu buat makan sehari?”

“jelas ngga neng kadang kalo boleh ngutang ya ngutang kalo ngga boleh ya kita ga makan neng”

whaaaaaaaaat ? ga makan ? apa rasa nya ? ya allah .

“emang si bapak berapa bu dapet uang perhari”

“ga tentu neng , kalo lagi ga ada yang ngasih kerja yaa cuma nyari sesuatu kaya daon singkong buat di makan di kebon orang , minta neng itu juga jadi ga bisa banyak”

minta ? ya allah di rumah ku bahkan terkadang sering tak aku makan . astagfirullah maafkan aku ya allah .

tapi yang masih aku pertanyakan si ibu itu punya 4 orang anak , mengapa tak ada yang bekerja ? mengapa hanya mengandalkan orang tua ? rasa marah ku sempat muncul lantaran hanya ibu dan bapak yang bekerja .

tak lama berselang si ibu mengajak ku untuk membuat kue yang akan di jajakan esok hari .

“neng mau ikut ibu ga bikin kue , biar si eneng tau gimana cara bikin kue . mau ga neng ?”

wahh senang rasa nya di ajak untuk membuat kue dengan rasa semangat aku pun langsung menjawab ,
“mau bu . makasih ya udah mau ajarin aku”

ya step by step aku di ajari cara membuat kue serabi , yaa mungkin melihat nya mudah . ihh wow sulit nya .

suhu api pun harus di atur , sedangkan aku memasak dengan kayu bakar , astagfirullah perih nya . sampai air mata ini pun keluar . hahaha . terbiasa manja mungkin jadi tak terbiasa dengan kayu bakar .

selesai semua pekerjaan membuat kue yang akan di jajakan esok hari . tapi yang jadi pertanyaan aku , kenapa di buat nya sekarang ? ngga besok aja ? hha yasudah lah bukan urusan ku .

tak lama berselang bapak tiba di rumah ,

“assalamualaikum bu bapak pulang”

“waalaikum sallam pak”

segera bangkit dari duduk nya untuk menghampiri sang suami yang lelah bekerja ,
sambil mengambil barang yang di bawa bawaan si bapak (cangkul dan sejenisnya) .

“bu tadi bapak bekerja hanya dapat uang segini”

aku pun melihat , dan rasa terkejut itu pun muncul ? hah ? 10 ribu ? gilee kerja nya ampe banting tulang cuma 10 ribu ?
ya ampunnn …

“ga apa pak sekecil apa pun rezeki yang kita dapat hari ini harus kita sukuri ya pak , alhamdulillah”

dan lagi lagi aku di buat kaget karena si ibu tak marah si bapak hanya membawa uang 10 ribu ke rumah , kalo gue sih ogah cuma di kasih uang 10 ribu dapet apa coba hari gini cuma uang 10 ribu ? hmm

“bu ko cuma 10 ribu ? apa cukup ya bu buat makan hari ini”

“yah neng bapak kan kerja cuma ampe jam 12 jadi wajar aja ini juga udah bersukur ko yang penting bisa makan”

allahhuakbar di tengah keras nya hidup si ibu mampu untuk tetap bersukur berbeda sekali dengan aku yang mungkin malah marah cuma di kasih uang 10 ribu .

di situ aku pun bisa mengambil hikmah kehidupan , ‘sekecil apa pun rezeki yang kita dapat kita harus bersukur’ .

subhanallah semoga aku tetap menjadi orang orang yang besukur atas nikmat mu ya allah . amin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s